Senin, 20 Maret 2017

MISTERI SEPARUH JIWA




Pelajaran hidup yang menjadikan tangguh adalah dari kepahitan, dan sepanjang perjalanan hidupku yang paling pahit adalah mengaharap kepada sesama mahluk. Babak ini berawal setelah ibu meninggalkan aku untuk selamanya, bagiku beliau adalah sosok wanita tangguh yang aku banggakan, insya Allah beliau mati dengan khusnul khatimah karena sepanjang hari penuh dengan ibadah dan kebaikan, karena aku menyaksikan ada keistimewaan menjelang sakaratul mautnya, yang meyakinkan ku akan pentingnya amal sholeh dan menanam  kebaikan untuk kembali menghadap kepadaNya.
Namun dalam proses menanam itu sudah sunnahtullah kita sebagai mahluknya bahwa dalam menjalani hidup yang kelak kita pertanggungjawabkan adalah tingkah laku kita semasa di dunia, baik hablum minallah yaitu hubungan kita sebgai mahluk terhadap sang khalik, hablum minannas bagaimana kita berinteraksi antar sesama manusia, serta hablum minal alam yaitu hubungan kita dengan alam yang juga mahluk ciptaan Allah Swt.
Baiklah aku hendak mengisahkan tentang seseorang itu, awalnya adik kelas saya sebut saja A menghubungiku, dia menanyakan persoalan hubungan aku bersama masa laluku, ga ada angin ga ada ujan tiba-tiba bertanya tentang aku dengan Pulan, akupun heran, setelah ngobrol panjang kali lebar eh ternyata dia punya missi untuk mengenalkan temanya dengan aku yang katannya berniat untuk serius dan mencari perempuan yang juga ingin serius. Satu sisi aku bingung, tapi pada sisi lain aku tak tahu harus sampai kapan menutup diri. Akhirnya aku mengiyakan untuk berteman dengan F.
Episode baru telah dimulai, aku berusaha menekan ego dan untuk tidak lagi mengingat masa laluku. Pertemanan kami mulai melalui medsos BBM. Akupun menyambut dengan asma Allah dan sebisa mungkin bersikap ramah dan peduli terhadap yang berniat baik, mungkin ini jalan yang Allah berikan, meskipun ada banyak kemungkinan bisa berjodoh juga bisa tidak, ataupun pertemenan kami membawa manfaat lain. Prinsipnya yang slalu aku pegang adalah silaturahmi membawa keberkahan.
Karena tak ingin terulang kesekian kalinya dan salah dalam memilih. Aku mengujinya dengan berbagai pertanyaan, rasanya tidak adil, terlalu serius dan idealis mungkin, setiap komunikasi dia selalu merasa terintimidasi dan terhakimi, sebab dia tipe yang tidak suka berdebat, padahal jauh di lubuk hati aku tidak berniat sedikitpun untuk berdebat mencari siapa yang menang dan siapa yang kalah, saya akan menghargai setiap pendapatnya saya paham betul bahwa jawaban itu bukan hal yang pasti bisa dihitung 1+1=2, namun rumit untuk dipikirkan dan lebih rumit dari pada matematika, sebab masing-masing punya sudut pandang berbeda saya hanya ingin mencari titik temu agar seimbang dan harmonis nanti jika berjalan bersama beriiringan, berkaitan dengan niat dan komitmen kita di awal, bahwa kita ingin serius dan mengungkap tabir rahasia Ilahi tentang jodoh.
Sehingga pada satu titik pertanyaan saya menemukan jawaban yang sangat prinsip dan sayapun mengamininya, yaitu tentang pondasi Iman dan Takwa dalam segala hal berprilaku. Terlebih dalam membangun keluarga sangatlah penting. Meskipun itu hanya tulisan yang membutuhkan pembuktian lain berupa aplikasi nyata menerapkan Iman dan Takwa dalam kehidupan sehari-hari sehingga bukan hanya omong doang. Tetapi menurut saya paling tidak jawaban yang terlontar itu ada dalam pikirannya, urusan aplikasi bisa belajar bareng dan saling mengingatkan antar sesama, toh saya juga belum benar 100%, dan hidup ini adalah dinamis selama belum menemukan kematian, setiap orang berpotensi untuk baik atau buruk dalam akhir hidupnya dan juga Allah bisa mencabut atau memberi hidayah kapan saja Dia kehendaki, yang paling sulit adalah istiqomah menjaga hidayah itu. Saya pikir itulah keseimbangan, dan saya berharap kita bisa saling mengingatkan dan melengkapi.
Saat itulah aku punya pandangan baru dan berkomitmen untuk menjaga hatiku dan fokus pada F, secara bertahap membuka hati dan mengubur masa laluku yang dijadikan pelajaran. Namun sikap yang saya ambil adalah tarik ulur, karena saya hanya berkomunikasi via medsos, belum bertemu sama sekali bahkan baru mengenal sedikit berani memang. Tapi saya juga mencari tahu profile dia, akhirnya kami sepakat untuk bertemu pada Tahun Baru 2017, saya pilih di rumah, karena baiknya seperti itu dan salah satu indikator penilaian adalah dia datang dengan niat yang kuat dan berani ke rumah.
Malam itu hujan lebat sekali, kami berjanji untuk bertemu ba’da isya karena hari itu saya harus lembur berangkat ke kantor untuk mengerjakan laporan akhir tahun, di kantorpun aku gelisah sebab sampai menjelang magrib pekerjaan belum selesai khawatir janji kami batal. Alhamdulilah ternyata mati lampu dan ibu manager memutuskan menyuruh saya pulang, namun rasa gelisah belum juga hilang karena hujan semakin deras, saya menghubungi F meminta untuk tidak datang karena hujan khawatir sakit. Namun dia tetap memaksa ingin datang ke rumah, ya saya tidak bisa menghalanginya, setelah beberapa jam dia menghubungi saya menanyakan alamat pastinya sebab dia salah jalan, saya suruh putar balik tetap salah, dia meminta saya intuk menyusul, tapi saya tidak menyusul karena males dan banjir dijalanan, agak lama dia dateng juga kerumah. Terkejut karena kondisinya basah kuyup, sambil membawa roti bakar, lalu saya memberikan handuk. Lalu kami saling mengobrol dan mengenal.
Perasaan saya campur aduk saat itu, seneng, bingung, dan ada perasaan bersalah sebab membiarkannya pulang dengan kehujanan. Setelah pertemuan itu saya tetap mengambil sikap tarik ulur, karena semuanya butuh proses, setiap malam aku selalu berdoa yang terbaik untuk aku dengannya, sehingga membuat hatiku yakin dan mantap.
Aku memikirkan segala halnya yang mungkin terlalu jauh dan tidak terpikirkan olehnya, aku selalu menuliskan rencana yang hendak dibangun bersamanya, baik soal ekonomi, mendidik anak dan kegiatan sosial yang bermanfaat untuk banyak orang. Sikap tarik ulur dan komitmen yang aku bicarakan sebenarnya adalah bisa dipertanggungjawabkan, hanya saja butuh waktu untuk mengatakannya, namun berbalik dia yang terlalu terburu minta kepastian, padahal saya hanya butuh waktu sedikit untuk berproses dan mendalaminya apalagi dia orang yang baru aku kenal.
Seiring berjalannya waktu aku mendekati keyakinan, meskipun beberapa kali dia membahas kearah yang lebih serius aku slalu mengalihkan, tapi jauh di lubuk hatiku sebenarnya mengharapkan hal yang sama, ingin bersamanya, tapi aku juga tak ingin mendahului takdir Tuhan, agar tak terlalu sakit bila jauh dari harapan, entah benar atau salah dalam bersikap yang jelas saya hanya ingin melibatkan Tuhan.
Salah satu yang aku pikirkan adalah bagaimana menjadi ibu dan madrasah bagi anak-anakku kelak, namun tetap bisa berkarya, karena tak selamanya aku kerja sebagai karyawan apalagi di swasta yang kapanpun bisa di PHK, juga terkait waktu kerja ku dengan waktu kerjanya tidak akan maksimal untuk membangun keluarga dan menjadi madrasah bagi anak-anak. Aku berupaya menghilangkan ego dan berusaha untuk menyeimbangkan agar bersinergi berjalan beriringan bersamanya, salah satunya adalah usaha yang sedang saya rintis ini yaitu produksi hijab, saya pikir usaha ini bisa dibangun bersama dan mendapat bimbingan darinya, karena dia sudah menjalankan konveksi 4 tahun lamanya, selain nilai ekonomis juga tujuan sebenarnya adalah nilai kebermanfaatan untuk ummat, lalu saya mendiskusikan dengan F terkait usaha ini dan Alhamdulilahnya mendapat suport, idealnya membangun usaha itu bermula dari niat yang kuat dan kemauan yang keras untuk belajar, bukan karena suatu hal juga bukan karena seseorang, namun bagiku F itu merupakan salah satu faktor yang menginspirasi ku untuk membangun usaha dan suportnya sangat penting bagiku, dan aku merasakan bahagia karena terkait dengan niat yang ingin serius katanya.
Dua bulan kebalakang aku selalu memikirkannya, mungkin aku lebih aktif dari biasanya intensitasku mengajak komunikasi lebih banyak dari dia, setiap harinya aku slalu ingin tahu kabar tentangnya, kini berbalik dia yang merespon biasa saja. Kesal memang tapi aku harus belajar mengendalikan emosi, tentang cinta, rindu bahagia dan kecewa adalah yang semu, berbolak balik seenaknya, namun itu adalah ketentuan Tuhan, Allah Yang Maha membolak balikan hati manusia, 
Siang hari, tepatnya tanggal 16 Maret 2017 aku BBM seseorang yang mengganggu pikiran dan hatiku selama dua bulan ini, suasana hatipun riang ketika dia membalas BBM, namun seketika aku merasa tercambuk, ketika alam bawah sadarku mengatakan “I will always miss you”. Dan dia menjawab “awas ada setan yang menghasut”. Aku tak bisa berkata apapun, hanya melafazhkan istigfar, hatiku terenyuh dan mata berkaca-kaca. Aku takut akan dikuasai hawa nafsu. Mungkin aku khilaf atau aku sudah lelah, atau diakah yang memang Allah takdirkan untuk menjadi Imam ku.
Tuhan maafkan aku yang telah lalai menjaga diri dan ucapan ini, aku merasa wanita yang paling hina dihadapanMu. Maafkan aku, sekali lagi maafkan aku yang banyak menabung dosa. Sehingga tak dapat ku mengerti akan petunjuk cahaya dari Mu. Aku tak pernah tahu mana yang terbaik untukku, slalu salah dan salah lagi dalam memilih sesuatu baik itu tentang jodoh, teman, pekerjaan, usaha dan lain-lain.
Pada malam minggu tanggal 18 Maret 2017, keresahan dan kegelisahan ini tak mungkin aku biarkan, akhirnya aku memutuskan untuk meminta kejelasan dan kepastian mengenai keseriusannya, jika ia aku akan mengambil jalan Tuhan yang diridhai yaitu Menikah. Dan saya sudah siap dengan segala resikonya, baik paket senang maupun kesabaran dalam menjalani rumah tangga. Namun ternyata aku juga harus siap menerima kenyataan yang jauh dari harapan, pada kesimpulan bahwa dia sudah memiliki tambatan hati yang lain. 
Setelah mendapat jawaban itu, hatiku bagai disayat-sayat, bahakan tersambar petir hancur berkeping-keping, ya agak lebai sih tapi jujur, aku hilang arah menangis menyesal, menangis haru dan menangis memohon ampun pada Tuhan yang Maha Kuasa. Allah menunjukan sesuatu lagi yang harus aku hadapi, sebenarnya hampir sama dengan masa lalu, seharusnya aku sduah kebal tahan banting untuk patah hati, padahal belum terlalu jauh dekat dan saling berbagi rasa, namun mimpi dan cita-citaku besar dan sudah terlampau jauh yang hendak aku wujudkan serta ingin aku upayakan bersamanya. Entah aku yang terlalu ego, dia yang tak serius hanya ingin main-main atau tak sabar menunggu proses. Bisa jadi memang tidak ditakdirkan untuk bersama. dan semua masih misteri, aku tak tahu sampai di sini kah akhir cerita atau bersambung.
Diawal perkenalan kita sudah membahas. Apapun yang terjadi kita harus saling mengikhlaskan dan saling menerima tidak ada permusuhan, dan ternya sekarang waktunya aku hadapi semua ini dan bersikap besar hati menerima kenyataan. Diap tetap baik dan akan menjadi teman baik,  namun tidak akan lebih dari itu. Adanya atau tanpanya aku harus kuat, kembali merangkai mimpi dan cita-citaku. Sekalipun harus berjalan satu kaki untuk mewujudkan mimpi-mimpi itu. Karena hidup adalah ujiang yang harus dihadapi dan dipertanggungjawabkan.
Ku bersyukur dan berprasah atas segala kehendak Mu Ya Rabbi, ku Mohon yang terbaik menurut Mu dan Ridha Mu, karena tujuan hidup yang paling hakiki adalah kembali kepada Mu, dunia ini hanya sementara dan jalan untuk mencapai tujuan itu, saya masih menantikan rahasia apa yang hendak Engkau ungkap dan separuh jiwa manalagi yang akan menjadi bagian dari episode hidupku, atau menemaniku selamanya sampai kembali ke sisi Mu Tuhan. Aku ikhlaskan diriku menjalani skenario Mu dan Hatiku akan belajar berdamai dengan ketentuan Mu. Aku punya rencana tapi Tuhan Maha perencana, Yaa Gofur, Yaa Rahman, Yaa Rahim, Engkau Maha mengetahui atas segala sesuatu.


Cirebon, 20 Maret 2017
Ttd
Menanti Separuh Jiwa

Sabtu, 03 September 2016

Move On

MOVE ON
Daftar Isi :
Bagian Satu : Rapuh
. Mimpi Besar dan Harapan
. Separuh Jiwa
. Pilihan dan Realitas
. Emosi Jiwa
. Benalu
. Takdir
. Ujian Hidup
Bagian Dua : Cahaya
. Keteguhan Niat
. Tersenyumlah
. Kendalikan Hati
. Makna Kegagalan
. Cita-Cita Hidup
. Believe and Pray
. Menggapai Cahaya

Tugas Kedua KMO 7

Jumat, 26 Agustus 2016

Menjadi Penulis



Menjadi Penulis
Menjadi penulis adalah sebuah tantangan, kemudian menjadi kebutuhan bahkan sebuah keharusan, sebenarnya kita mempalajari menulis sejak di sekolah dasar, kita berilmu karena membaca dan menulis. Ilm pengetahuan dimulai dengan baca dan menulis. Kita mengenal orang-orang besar karena karyanya tertulis dalam sejarah, bahkan spirit menulis termaktub dalam firman Allah surah Al-Alaq ayat  1-5 yang artinya :
Bacalah dengan menyebut nama Tuhanmu Yang menciptakan (1), Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah (2), Bacalah dan Tuhanmu yang Maha Pemurah (3) Yang mengajar manusia dengan perantara kalam (4) Dia mengajar manusia apa yang tidak diketahuinya (5).
Makna dari Ayat tersebut adalah Allah telah mengajar manusia dengan perantara menulis dan membaca. Karena membaca dan menulislah apa yang kita tidak tahu menjadi  tahu. Mengapa membaca dan menuslis saling terkait, Karena kita tidak bisa membaca jika tidak ada tulisan, dan tidak bisa menulis karena tidak membaca.
Sejak meninggalnya Rasulullah, para sahabat mempunyai gagasan untuk mebukukan Al-Qur’an, karena banyak para penghapal Al-Quran yang meninggal, mereka khawatir dengan umat setelah Nabi dan para sahabat. Mereka meulis mulai di bermacam tempat, seperti di daun, di batu dan sebagainya, sehingga sampai sekarang kita tahu dan meyakini  Al-Quran. Padahal kita adalah umat yang sangat jauh dari zaman nabi.
Kita mengenal sejarah bangsa dan perjuangan para pahlawan juga dengan tulisan, bagaimana proses Negara ini merdeka sehingga kita bisa menikmati hasilnya sekarang. Jadi menulis penting banget kan ..?
Karena menulis dapat membangun peradaban manusia dan ilmu pengetahuan, dan akan abadi. Dengan menulis kita dapat mempengaruhi pola pikir seseorang. Jika sebuah ide tau gagasan besar  dituangkan oleh penulis yang baik, saya percaya dapat membangun generasi yang baik, banyak orang berubah dan mendapatkan hidayah juga lewat tulisan.
So masih mau alasan untuk menjadi seorang penulis .. ?.
Tidak ada alasan bagi kita untuk tidak menulis.bahkan era digital ini sangat mendukung  dengan segala macam kemudahan fasilitas dapat kita manfaatkan. Saat ini medsos menjadi mainstream masyarakat, siapa sih yang tidak mengenal Facebook, WA, BBM, IG dan lainnya, rasanya jarang sekali. Jika kemajuan teknologi tidak dibarengi dengan mental dan ilmu dampaknya akan negative\